Business

Apa yang Menghalangi Gerak Roh Saat Memimpin Ibadah?

Baru-baru ini, sebagai bagian dari penelitian untuk buku Worship Leading baru oleh Sheena Doorn, saya ditanya ” Faktor-faktor apa yang menghambat gerakan Roh dalam pengalaman Anda selama memimpin Puji dan Ibadah? Apa yang memfasilitasinya?

Ini adalah jawaban saya, dan saya pikir ini mungkin memberi Anda beberapa wawasan tentang situasi yang kita temui sebagai pemimpin ibadah ketika memimpin ibadah. Oke, di mana kotak sabunku! Astaga, aku bisa terus selamanya tentang ini! Tapi izinkan saya meringkas …

1. Saya: Penghalang ibadah nomor satu harus berada di pundak saya, karena saya bertanggung jawab atas ibadah sementara saya adalah pemimpin ibadah. Hati saya harus benar, dan saya perlu mendengarkan dan mengamati selama ibadah. Jika saya menahan diri dan hal-hal gagal, uang berhenti di sini. Bahkan jika band membuat kesalahan, saya terus-menerus bertanggung jawab secara pribadi untuk itu, karena itu adalah kepemimpinan yang baik. Jika kita ingin menjadi hebat dalam memimpin ibadah, jika kita membutuhkan berkat, kita harus bertanggung jawab.

2. Agama: Oke, ini sangat besar, dan saya tidak berbicara tentang lilin dan dupa. Ada, kejutan horor, hanya sebanyak “semangat agama” di gereja-gereja Pantekosta baca surat Yasin seperti di konservatif, hanya terlihat berbeda, tetapi dapat memiliki efek pada ibadah kita memimpin dengan cara yang sebanding.

Agama membutuhkan hal-hal seperti…

a) Rumusnya: Jika kita melakukan 3 cepat dan 2 lambat, Tuhan akan menunjukkan. Benar-benar sampah, tetapi banyak pendeta berpikir seperti ini

b) Lagu cepat: jika Anda tidak melakukan lagu cepat, tidak ada yang menetap dan Tuhan tidak akan bergerak

c) Mengatur program-program, yang kami anggap tidak berbeda, seperti “kami hanya pernah membuat 2 lagu, lalu kami memiliki pengumuman, lalu satu lagu, lalu tempat misionaris, dll.”

d) Ibadah gratis: kita harus mengadakan ibadah terbuka setiap hari Minggu, karena itulah yang Tuhan suka. Tapi, tanya saya, bagaimana jika Tuhan melakukan sesuatu yang berbeda pada Minggu pagi itu? Dia tidak akan, mereka menjawab, Tuhan adalah Pentakosta, dan Dia mencintai semua orang bernyanyi dalam Roh.

Suatu saat yang paling mengerikan, tidak diurapi yang pernah saya alami dalam ibadah, baik sebagai pemimpin ibadah maupun sebagai jemaat, telah terjadi ketika, jelas, pemimpin telah berkonsentrasi melakukan sesi “bernyanyi dalam Roh” dan telah memaksanya. Anda dapat dengan mudah merasakan bahwa itu tidak hanya kurang berkilau tetapi juga hanya menyakitkan.

3. Ketakutan: Sebagai seorang pemimpin ibadah, kita sering kali mencapai titik di mana kita harus merelakan dan mengizinkan Tuhan, kita hanya mendengarkan dan mematuhi. Ini mungkin apakah kita melakukan satu paduan suara lagi, pergi ke penyembahan terbuka, memutar ke lagu berikutnya, memiliki periode hening, mengizinkan lagu baru atau lagu kenabian, dll. Memimpin penyembahan yang sejati adalah melepaskan dan membiarkan Tuhan memiliki jalan-Nya, dan itu pasti gaya ibadah yang kita cita-citakan!

4. Band tidak mengikuti: Seringkali, terutama dengan musisi yang tidak berpengalaman, saya dapat melihat ke mana arah penyembahan, tetapi band benar-benar merindukan momen itu. Jika Anda bekerja dengan orang-orang hebat, mungkin tidak terjadi, tetapi di dunia saya itu biasa.